Menu
Your Cart

*Le Me Forever Alone

*Le Me Forever Alone
-30 %
*Le Me Forever Alone
Rp48,500
Rp33,950
Hemat Rp14,550 (30%)

Jomblo itu identik sama sendiri. Dan jomblo, nggak akan jauh-jauh dari yang namanya TV. Buat nemenin. Nonton itu, berasa  kita lagi ditemenin. Sepintas ada iklan baru yang buat perhatian gue terpaku. Adegannya, ada mas-mas yang mukanya nggak beda jauh sama gayung cebok, lagi lihat pemandangan orang pacaran. Tiba-tiba ada anak kecil celetuk, “Om! Truk aja gandengan, masa Om nggak?” Mood gue langsung turun drastis karena iklan itu bikin gue sadar akan status jomblo gue. Pas gue cari remote mau matiin TV, keingetan iklan tadi. “Remote aja ada yang nyariin, masa elo nggak?” 

Stres. Gue jalan ke bioskop. Anjrit, ini kenapa bioskop suasananya romantis abis buat pacaran. Yang lain gandengan tangan, gue cuma bisa gandeng handphone. Ya, gue ikhlas. “Ya Tuhan, ke mana jodohku? Jika memang dia jodohku, tolong dekatkanlah. Jika dia bukan jodohku, tolong direvisi jadi jodohku.” Tapi, gue sadar. Nggak selamanya jomblo itu harus sedih. Nggak selamanya jomblo itu harus ingat masa lalu. Nggak selamanya jomblo itu harus bilang elo nggak laku. Intinya, jodoh itu kayak macet di jalan. Walaupun lama, tapi bakal sampai juga. Ya, walaupun butuh waktu. Itu pun kalo jodoh lo belum dimatiin dari sebelum elo lahir. Hahahaha...

 

Format                 Soft Cover
ISBN                   9786027689572
Tanggal Terbit       20 Januari 2014
Bahasa                Indonesia
Penerbit               Loveable
Dimensi               190 mm x 130 mm

 

Tulis Ulasan

Silahkan login atau daftar untuk mengulas