Menu
Your Cart

Write Me His Story

Write Me His Story
-20 %
Write Me His Story
Rp90,000.00
Rp72,000.00

Wynter Mahardika tidak pernah menulis buku harian. Untuk apa? Enam belas tahun hidupnya berantakan. Mum, Dad, dan ibu tiri, hanya singgah sesaat lalu membiarkannya tumbuh seperti semak liar. Selain mata biru dan darah British-nya, tidak ada yang menarik untuk dicatat. Kejailannya pada cewek-cewek? Ah, itu cuma pelampiasan kebencian pada makhluk satu itu. Kemudian muncul Wynn, cowok adik kelas yang serba kebalikan dari Wynter. Wynn meminta Wynter menjadi penggantinya sebagai sahabat untuk Hyacintha dan menulis buku harian bersama cewek itu. 

Cewek? Menulis harian pula? Kurang kerjaan banget. Lagian, Wynn mau ke mana? 
      
Setelah Wynn berjanji membantunya meraih kembali keluarga tercinta, Wynter pun menyanggupi. Ternyata tugas itu tidak mudah. Wynter lebih berfokus pada Wynn yang ia sayangi kayak adik sendiri, dan kebenciannya pada cewek susah hilang.  Demi Wynn, Wynter berusaha menjadi sahabat yang baik, tapi masalah baru datang: ia jatuh cinta dengan Hya. Bagaimana ia bisa menjaga amanat Wynn?

***

"Ceritanya bikin hati terenyuh. Mengungkap pergolakan batin seorang laki-laki dalam menghadapi kelemahan terbesarnya. Wynter ... menunjukkan kepada kita makna cinta dan persahabatan. Very recommended." -Katakokoh, Penulis Novel Best Seller Senior.

"Satu lagi yang membuat hati ini tersentuh. Bagaimana pergolakan batin seorang laki-laki dalam menghadapi kelemahan terbesarnya. Wyter... menunjukkan kepada kita apa itu cinta dan persahabatan. So recomended!!!." - Senja_Bisu

"Pertama kali baca aku mikir ini cuma kisah cinta segitiga biasa. Tapi ternyata, sumpah astaga, aku geleng-geleng sendiri, senyam senyum sendiri, nangis sendiri, kesel sendiri. Semua perasaan tuh campur aduk susah buat dijelasin. Bromance-nya dapet banget, konflik keluarga nya dapet banget. Setiap konflik tuh bener bener di tuntasin ampe detail. Romance antara Hya dan Wyn juga dapet banget. Ini bukan kisah remaja yang menye-menye tapi ini kisah remaja yang bener-bener ngubek emosi. Alur sederhana, kata-kata sederhana mampu buat nyesek. Harapannya sih ya semoga difilmkan, biar bisa nonton dalam bentuk orang bukan hanya bacaan. Sukses terus buat Bunda Ary. I love u and ur work." - Senja_Bisu

"Sejak pertama kali aku selesai baca wmhs emang udah berharap banget bisa difilmkan sih. Soalnya wmhs beda banget sama cerita-cerita lain--yang sama-sama angkat tema betboi dan keluarga broken home. Apalagi bromance-nya Wynter-Wynn. Jarang banget yang bikin cerita kayak gini. Apalagi karakter tokoh dan perkembangan karakternya kuat banget. So deep, so real. Nggak ada tuh istilah 'betboi berubah jadi anak baik gara-gara cewek'. Haisssh. --ini enggak bermaksud nyindir cerita lain, beneran. ???????? Terus nih ya, yang paling aku suka banget. Penulisan ceritanya tuh enggak perlu pake bahasa-bahasa aneh jaman sekarang. (Read: umpatan gak berfaedah, rokok, kissing scene, klub, dll.)  Tapi tetep ngena dan cocok buat bacaan anak jaman now???? Bahasanya ringan, konfliknya juga enggak kayak sinetron Indonesia yang cenderung lebay, enggak bertele-tele. Penyelesaian konfliknya juga 'pas' banget. Tentang gimana caranya Wynter nyembuhin diri pasca Wynn gak ada, flashback masa2 pas sama Wynn... Haduh. Suka speechless sendiri aku tu kalo bayangin???????????? Pokoknya nih bun. Kalo beneran dijadiin film, kudu diawasi bener-bener biar enggak 'melenceng'. Hahaha. Soalnya banyak banget tuh film yang justru ngilangin poin penting di versi bukunya." -HitamArang

"Baca berulang ulang enggak ngebuat feel-nya hilang. Kata kata yang ditulis Wynter bener-bener kayak ngalir aja, jadi baca beberapa bab sekaligus pun enggak akan kerasa. Masing masing tokoh punya karakter yang kuat. Konflik pun enggak melulu soal percintaan, ada banyak nilai yang bisa kita ambil, terutama buat remaja yang sering banget labil. Haha, Wynter, kamu punya cara tersendiri memikat seseorang untuk suka sama kamu. Hya dan Wynn juga, bikin iri. Pengen deh liat best friend kayak mereka di dunia nyata. Enggak tahu lagi deh may komen apa. Tapi yang jelas, ini bakal jadi salah satu novel terfavorit, sih. Sukses selalu Kak Ary, titip salam untuk Wynter, Hya dan Wynn" - Relya

 

Penerbit               Pastel Books
Dimensi               13 cm x 20,5 cm
Tanggal Terbit      Agustus 2018
ISBN                    9786026716408
Halaman              452
Format                 Soft Cover
Bahasa                Indonesia

Tulis Ulasan

Silahkan login atau daftar untuk mengulas