Menu
Your Cart

Aku Menolak Hukuman Mati

Aku Menolak Hukuman Mati
-20 %
Aku Menolak Hukuman Mati
Rp60,000.00
Rp48,000.00

Persoalan terbesar penerapan pidana mati di Indonesia adalah ketidakpastian waktu pelaksanaan eksekusi. Sumiarsih dan Sugeng harus menunggu di balik jeruji selama 20
tahun sebelum hari eksekusi tiba. Bahar bin Matsar, terpidana mati, sudah 44 tahun lebih menunggu kepastian kapan napasnya yang terakhir akan diambil. Hingga kini, masih ada ratusan Bahar semacam itu yang harus melewati hukuman ganda. Hukuman mati, yang kian kuat dipertahankan di Indonesia, telah mengundang banyak perdebatan: layak dipertahankan atau tidak. Apakah sanksi berupa hukuman mati membuat tujuan pemidanaan tercapai? Dan apakah penerapannya memberikan efek jera, mencegah masyarakat umum bertindak di luar hukum? Buku ini diolah dari disertasi Yon Artiono Arba’i, “Perspektif Pidana Mati sebagai Sanksi Alternatif dalam Memenuhi Keadilan dan Hak Asasi Manusia”. Dalam kajiannya ini Yon Artiono Arba’i menyelisik hukuman mati dari perspektif sejarah, agama, dan teori hukum itu sendiri. Lewat penelitiannya, ia menawarkan suatu cara pandang terhadap hukuman mati, khususnya yang berlaku di Indonesia.

Tulis Ulasan

Silahkan login atau daftar untuk mengulas
Tags: Hukum, Pidana